menghidupkan karakter dalam tulisan perjalanan naratif

Di lorong-lorong kota tua Cusco, suku-suku asli Pegunungan Andes mudah ditemui.
Di lorong-lorong kota tua Cusco, Peru, suku-suku asli Pegunungan Andes mudah ditemui.

Menjadikan orang yang ditemui di perjalanan sebagai tokoh utama adalah salah satu teknik kreatif dalam sebuah tulisan perjalanan naratif.

PADA hakikatnya, tulisan perjalanan selalu merupakan perkara manusia-manusia yang bersikap melewati waktu. Dan, ‘Naratif,’ kata Mark Kramer, ‘adalah soal manusia-manusia bersikap melewati waktu itu.’

Cerita tentang Tuan Ibrahim begitu membekas di ingatan saya. Lelaki pengusaha itu sangat menyukai budaya Barat—dalam hal ini Amerika Serikat. Ia mengendarai Mercedes, suka berkemeja kotak-kotak dan mengenakan celana jins biru, bangga dengan fakta bahwa Beirut memiliki dua Hard Rock Café, dan beranggapan bahasa Inggrisnya beraksen Amerika.

Saya mengenal Tuan Ibrahim dari tulisan Rolf Potts berjudul ‘My Beirut Hostage Crisis’ yang dimuat di The Kindness of Strangers, sebuah kompilasi tulisan nonfiksi perjalanan naratif yang dieditori oleh Don George. Buku terbitan Lonely Planet yang menceritakan kebaikan-kebaikan dari orang yang tak kita kenal selama perjalanan ini mendapatkan pengantar dari Dalai Lama. Hanny Kusumawati, rekan saya di @jktonfoot dan @writingtable, meminta saya membaca kisah Potts di Beirut. ‘Tuan Ibrahim-nya lucu, W,’ kata Hanny sambil menyodorkan buku itu.

Dan benar saja. Tuan Ibrahim memang lucu sekaligus bintang utama dalam tulisan tersebut.

Continue reading “menghidupkan karakter dalam tulisan perjalanan naratif”

mengapa menulis kisah perjalanan?

Titicaca adalah danau besar di wilayah pegunungan Andes yang berada di perbatasan Bolivia dan Peru, sering disebut "highest navigable lake" di dunia.
Titicaca adalah danau besar di wilayah pegunungan Andes yang berada di perbatasan Bolivia dan Peru, sering disebut “highest navigable lake” di dunia.

Tulisan perjalanan yang baik adalah tulisan yang membawa pembaca turut serta, merasakan, dan dengan sendirinya menjelma teman perjalanan yang baik bagi pembacanya.

PADA awal-awal saya belajar menulis kisah perjalanan, saya pernah bertanya kepada seorang penulis perjalanan yang karyanya kerap dimuat di media-media.

‘Apa hal paling penting ketika membuat tulisan perjalanan?’ Ia menjawab, ‘Tulisanmu harus bikin pembaca ingin pergi ke tempat tersebut.’

Saya tercekat. Itu pekerjaan berat. Saya pun bertanya mengapa.

‘Karena kita sedang menuliskan tempat. Ini berbeda dengan menulis novel atau cerita,’ sahutnya.

Saya tak lagi bertanya karena kepala saya keburu dipadati banyak pikiran tentang bagaimana membuat orang ingin pergi ke tempat yang saya ceritakan.

Berbulan-bulan lamanya saya bergumul dengan beragam tulisan perjalanan. Mencoba menemukan tulisan bagaimana yang membuat saya sampai ingin pergi ke suatu tempat. Nihil.

Saya menemukan kenyataan, bukan tulisan-tulisan itu yang membuat saya ingin pergi, melainkan foto-foto yang terpampang.

Sampai suatu ketika saya secara tidak sengaja membaca tulisan berjudul Travels in Georgia karya John McPhee.

Continue reading “mengapa menulis kisah perjalanan?”

Aroma Karsa: Menyunting Kehendak

Sebuah beasiswa kelas penyuntingan tanpa mengajukan surat aplikasi.
Aroma Karsa Digital: Sebuah beasiswa kelas penyuntingan tanpa mengajukan surat aplikasi.

Tak ada yang mengenal sebuah cerita sebaik sang penulisnya. Editor memastikan kehendak si penulis tercapai dengan cara yang masuk akal.

 PENULIS yang mengenal baik tulisannya memiliki karsa—kehendak. Dan celakanya, kadang-kadang, kehendak ini yang membuat proses penyuntingan tulisannya mengalami ganjalan atau tidak mengalir mulus.

Sebuah Beasiswa

KETIKA menerima pesan dari Dewi Dee Lestari melalui aplikasi whatsapp soal permintaannya agar saya mau menyunting Aroma Karsa, saya tercenung beberapa saat. Bukan karena ini permintaan yang tiba-tiba, melainkan karena saya mempertimbangkan beberapa hal. Selain Dewi Dee Lestari sudah lama saya kenal secara personal, saya kerap menerima curhat kanan-kiri para editor yang menangani penulis-penulis yang memiliki nama besar—apalagi juga laris manis di pasaran. Betapa komunikasi dengan penulis-penulis ini bisa sangat menantang. Masukan dari editor soal bolong-bolong di naskah atau kalimat-kalimat dan logika-logika yang tak bekerja seringkali dianggap sebagai tindakan ‘menghancurkan’ naskah. Atau, ini yang sering bikin saya ketawa geli sendiri, menghilangkan ciri khas penulis. Saya juga menghindari menangani penulis yang memperlakukan editor sebagai tukang cek salah ketik atau PUEBI saja. Saya sejujurnya malas menghadapi ‘medan tempur’ yang tak perlu itu.

Pertimbangan utama lainnya adalah saya juga pembaca karya-karya Dewi Dee Lestari.

Continue reading “Aroma Karsa: Menyunting Kehendak”

shandong: tentang orang terbijak, tempat tersuci, dan seni bertanya (2)

kota tua weifang
kota tua weifang, ibukota layang-layang dunia.

Melayangkan Cerita, Melambungkan Budaya

Shandong bukan hanya tentang Konfusius dan daftar warisan dunia UNESCO. Shandong juga tentang upaya-upaya panjang merawat kebudayaan tua terus hidup tanpa tergerus zaman, di antaranya layang-layang dan kertas tahun baru di Weifang.

Ketika memasuki The Kite Museum di Weifang, ingatan saya berlari menuju ke sebuah pulau tua di Sulawesi Tenggara, Pulau Muna. Sejarah soal layang-layang berubah akibat ditemukannya lukisan cadas berusia lebih dari 4000 tahun di salah satu dinding gua di Muna yang menggambarkan aktivitas menerbangkan layang-layang. Layang-layang tertua di dunia ternyata tidak terbuat dari kertas dan tidak berasal dari Tiongkok, melainkan dari Pulau Muna, Indonesia dan terbuat dari daun kolope.

Continue reading “shandong: tentang orang terbijak, tempat tersuci, dan seni bertanya (2)”

shandong: tentang orang terbijak, tempat tersuci, dan seni bertanya (1)

salah satu bagian tembok raksasa (the great wall) di provinsi shandong. meskipun sebagain besar tembok sudah tidak utuh, tetapi kita masih bisa menyusurinya.
salah satu bagian tembok raksasa (the great wall of china) di provinsi shandong. meskipun sebagian besar tembok sudah tidak utuh, tetapi kita masih bisa menyusurinya.

‘Ada apa di Shandong?’ adalah pertanyaan pertama yang diajukan Alexander Thian setelah ia menjawab ‘mau’ dengan cepat ketika saya mengajaknya ke Shandong. Alex tentu saja bukan satu-satunya yang begitu. Pertanyaan itu dipastikan selalu menjadi pertanyaan pertama yang mengikuti saban kali mulut saya melontarkan ‘Shandong’.

Namun, mana ada ada yang salah dengan pertanyaan dan ketidaktahuan. Seperti kata Konfusius, mereka yang bertanya mungkin sesaat akan terkesan bodoh, tetapi mereka yang tidak bertanya justru terjebak kedunguan selamanya.

Jadi, saya biarkan Alex terus bertanya sembari saya sendiri mencari jawabannya.

Kalau kalian salah satu dari orang yang melontarkan pertanyaan serupa, maka ini (bisa jadi) jawaban yang akan mengantarkan kalian menemukan jawaban-jawaban lainnya.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
sebagian tembok raksasa cina (the great wall of china) ada di provinsi shandong.

Continue reading “shandong: tentang orang terbijak, tempat tersuci, dan seni bertanya (1)”

menerjemahkan cantik

tidak ada cantik yang sama.
tidak ada cantik yang sama. | kasan kurdi.

Tampil cantik dan menarik tak memiliki masa kedaluwarsa dan menua adalah bagian dari itu.

KAMPANYE #cantikitusehat yang digulirkan Ever-E250 baru-baru ini membuat saya teringat dengan obrolan soal cantik antara saya dan seorang jurnalis asing di Malaysia. Kepadanya saya menceritakan kisah seorang perempuan tua yang saya temui di sebuah salon langganan di Jakarta. Sebuah percakapan tak terduga yang banyak mengubah cara saya melihat diri dan menerjemahan cantik. Dari Oma—begitu saya memanggilnya—saya belajar bahwa diri yang dicintai akan selalu memberikan penampakan terbaiknya.

***

DULU, ada sebuah salon di daerah Benhil yang sangat sering saya datangi. Selain untuk mengurusi rambut, kesukaan saya kepada salon ini adalah karena pelanggannya beragam. Mulai dari anak muda hingga nenek dan kakek berusia lanjut.

Saya sangat suka duduk di dekat para pelanggan berusia lanjut, menguping percakapan mereka atau bahkan tak jarang ikutan menimbrung. Di salon ini, entah mengapa antarpelanggan bisa saling mengobrol meskipun baru bertemu dan memiliki latar belakang berbeda. Saya selalu beranggapan salon ini adalah sebuah melting pot. Si pemilik adalah seorang perempuan yang menjadi ‘pengikat’ kami semua.

Pergeseran saya melihat soal cantik dan menarik juga terjadi di salon ini melalui sosok seorang oma yang pagi itu menjadi kawan mengobrol.

Continue reading “menerjemahkan cantik”

bahagia yang bertumbuh

Tree Triplets
tree triplets. seperti pohon, bahagia itu bisa bertumbuh.

Robin Lim masih ingat bagaimana bersemangatnya bidan-bidan muda yang ingin belajar menulis dari Alfred Pasifico, seorang jurnalis yang juga sahabat baik anaknya Lakota Moira dan Robi Navicula. Robin sangat bersemangat tentang konsep memberikan bidan kesempatan belajar menulis. Menulis buat Robin adalah sarana yang memungkinkan ia menyebarkan pengaruh baik, bukan hanya kepada perempuan yang melahirkan di Bumi Sehat ini, tetapi kepada lebih banyak lagi perempuan di luar Bali.

‘Aku sangat memercayai kekuatan tulisan. Kita dapat menggunakannya untuk hal baik dan buruk. Jadi aku merasa kalau aku memberikan sedikit hatiku kepada para jurnalis-jurnalis muda ini, meski hanya sebentar, itu bukan hanya sekadar membuat mereka bahagia atau akan membantunya dalam karier, tetapi juga memberiku banyak kebahagiaan yang akan terus bertumbuh.

Continue reading “bahagia yang bertumbuh”

the wonderful indonesia: marsiti and landingan from bromo

 

For me, it is extraordinarily enchanting to see humans who—despite their limitations—do not lose their generosity, curiosity,  and eagerness to learn.

JOSHI Daniel, a new friend and a professional photographer from India invited by The Ministry of Tourism of Republic of Indonesia to travel to some of Indonesia’s favorite tourist destinations, held back his laughter as he saw me struggling with peeling landingan or mountain petai (stink bean), a task requested by Marsiti. The bowl in front of me still looked empty while a pile of landingan seemed unchanged. Continue reading “the wonderful indonesia: marsiti and landingan from bromo”

• the real wonderfulness of the wonderful indonesia. •

traditional markets and bookstores are two things i must visit when i explore places. they, for me, are the window that helps me experiencing the sense of somewhere through real interactions. humans at the market and books are two things that always present authenticity and purity in different ‘colors’. Continue reading “”