jangan bunuh harapan di republik abu-abu

Pak, saya tidak sedang tidur dan bermimpi kan?’ tanya El Yana sore itu kepada salah satu teman saya, Rahmat Hidayat, yang mengabarkan rencana kami untuk merenovasi rumahnya.


El Yana (39), lebih kerap dipanggil Ana oleh warga sekitar Kramat Tunggak entah sejak kapan menganggap bermimpi pun adalah barang mewah untuknya. Mungkin, bukan hanya untuk Ana, namun hampir bagi sebagian besar warga Kramat Tunggak, di wilayah utara Jakarta ini.

Sore itu, Rahmat Hidayat mengabarkan kepada Ana bahwa kami berniat memperbaiki rumahnya yang sudah bobrok. Bagi saya dan teman-teman, Ana adalah sosok pahlawan yang bergerak dalam diam. Yang berusaha meraih kemenangan, tidak hanya untuk dirinya, tetapi juga orang lain. Yang dalam diamnya, terus berteriak dengan lantang bahwa ia tidak akan menyerah.

Dengan berbekal pendidikan SMA-nya, Ana membaktikan dirinya sebagai pengajar sekaligus kepala sekolah di PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) Kramat Tunggak. Ana tahu dengan pasti, menjadi tenaga pengajar di sini tak akan mendatangkan pemasukan dari sisi ekonomi.

Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari, Ana menjadi penjual keliling minuman probiotik asal Jepang. usai berdagang, ia mengajar. Bagaimana tidak, PAUD yang dikelola Ana termasuk illegal karena belum terdaftar di Departemen Pendidikan. Selain itu status lingkungan PAUD pun tidak diakui pemerintah daerah karena tidak terdaftar di kelurahan. Untuk masuk ke PAUD resmi pun menjadi sulit sebab mereka bukan warga terdaftar.

Bukan rahasia umum lagi kalau daerah yang kini terkenal dengan Islamic Center ini dulunya adalah wilayah Red Light Distric di Jakarta. Bahkan disinyalir merupakan kedua terbesar di Asia Tenggara.

Namun, siapa yang menyangka di balik gerakan pembangunan ‘moral’ yang dilakukan pemerintah, tertinggal sejuta pekerjaan rumah yang tak kunjung tuntas. Kramat Tunggak, kerap juga disebut Republik Abu-abu. seolah menjadi teritori sendiri. Jarang disentuh, kalau tak ingin dikatakan ‘terlupakan’.

‘Untuk mendaftarkan PAUD dibutuhkan biaya sebesar 5 juta,’ kata Ana. Uang sebesar itu bisa didapatkan dia dari mana? Sementara untuk biaya pengembang PAUD pun hanya diperoleh dari iuran murid sebesar Rp1000/bulan. Saat ini tercatat ada 143 Siswa, yang terdiri dari Play Group, TK A dan TK B. Para pengajar berasal dari warga sekitar dan juga sukarelawan.

Ana tahu apa yang ia lakukan bukan soal uang. Apalagi tentang mendapatkan Bintang Jasa dari Presiden. Itu sama sekali tak ada di benaknya. Ia hanya ingin agar anak-anak di daerah Kramat Tunggak ini bisa mengecap pendidikan. Tidak tertinggal. Kata orang, pendidikan adalah kunci masa depan yang cerah.

Ana ingin memberikan kunci masa depan yang cerah itu di Republik Abu-Abu Kramat Tunggak. Sebuah wilayah yang sebagian besar penduduknya berstatus ilegal, kesulitan mendapatkan pendidikan karena bukan warga terdaftar lantaran menyandang status bekas PSK (Pekerja Seks Komersial) atau PSK.

Untuk dia, sang pahlawan dalam diam

Menyusuri lorong-lorong Kramat Tunggak, kita akan diajak bertemu realitas pilu. Seperti warna abu-abu, serba di antara, sekaligus tampak kelabu dan berdebu. Bendera merah-putih lusuh—yang menjelang 17 Agustus—diikatkan pada galah yang berdiri tak tegak sebagai penyanggah jemuran.

Dan realitas di hadapannya membuat Ana sadar bermimpi itu hanya buang-buang waktu. Sama juga buang waktunya dengan mendengarkan janji-janji manis dari orang lain.

‘Kalau ini mimpi, tolong bangunkan saya, Pak.’ Ana masih tak percaya ketika Rahmat menegaskan dia tidak sedang bermimpi. Kami akan menggalang dana untuk merenovasi rumahnya yang hampir roboh sehingga cukup layak huni dan juga menambah fasilitas mengajar di PAUD-nya.

Untuk Ana, sang pahlawan yang sesungguhnya, kami mengajak kawan semua melakukan sesuatu yang nyata. Yang bisa membuat ia kembali berani bermimpi dan percaya masih ada harapan di Indonesia.

Mari berbuat sesuatu. Sesederhana apa pun itu.

Profil Ana


  • Nama                                     : El Yana, biasa dipanggil Ibu Ana

  • Umur                                     : 39 tahun
  • Pekerjaan                              : Kepala Sekolah Paud , Pedagang keliling Yakult
  • Pendidikan                            : SMA
  • Nama suami                         : Rian Ajat Sudrajat
  • Pekerjaan suami                  : Tukang las
  • Anak                                      : 2 orang

  • Aktivitas                               : Mengajar Tematik untuk 3-5 Tahun & TK B                                                                                                                Kader POSYANDU

Profil PAUD Kramat Tunggak

  • Jumlah murid                          : 143 Siswa, yang terdiri dari Play Group, TK A dan TK B.

  • Yayasan pendukung              : Yayasan Wadah Titian Harapan
  • Iuran per anak                        : Rp. 1000 / Bulan
  • Status lingkungan : Wilayah PAUD sebagian besar tidak diakui oleh   Pemerintah Daerah. Wilayah tidak terdaftar di kelurahan.
  • Status Pendidikan   : Sulit untuk masuk PAUD Resmi. Bukan warga terdaftar.
  • Para Pengajar : Warga setempat, sukarelawan
  • Kegiatan Belajar

Waktu Belajar:

  PAUD: Senin – Jumat, pukul 07:30 – 10:00

  Bimbel SD:  Senin-Rabu, pukul 13:30 – 17:00

  Bimbel SMP: Senin-Rabu, pukul 19:30 – 21:00

        Kegiatan Lain : Marawis (Saat ini dihentikan karena alat sebelumnya Pinjaman),

  • Sarana pendukung : Komputer (2 Berfungsi, 1 Rusak) 

 Kebutuhan saat ini

  • Perangkat komputer (itdak harus baru) untuk belajar anak-anak.
  • Peralatan Marawis (Sebelumnya pinjaman).
  • Timbangan Bayi dan alat ukur tinggi untuk Balita
  • Ruang Belajar Terbuka karena ruangan yang ada saat ini dipergunakan juga untuk keperluan Posyandu. Lahan sudah ada, tetapi belum bisa dibangun karena kendala dana (Sekitar 8-10 Juta)

Partisipasi dan dukungan

Jumlah dana yang dibutuhkan untuk renovasi rumah Ibu Ana dan pengembangan PAUD Kramat Tunggak sebesar Rp45.000.000

Tahap pembangunan pertama adalah merenovasi rumah Ana yang nyaris roboh dan tidak  layak huni. 

Tahap pembangunan kedua adalah membangun ruang kelas PAUD yang saat ini masih jadi satu dengan POSYANDU. 

Partisipasi dan dukungan tersebut bisa berupa:

  1. dana segar
  2. bahan bangunan
  3. perangkat komputer
  4. alat-alat Posyandu
  5. peralatan Marawis

Partisipasi atau dukungan berupa dana segar bisa disalurkan melalui :

 

  1. Bank Mandiri 127 00 0497345 7, cabang Cilandak KKO, atas nama Windy Aristanty

partisipasi atau dukungan berupa peralatan dan nondana bisa menghubungi:

  1. Lintang Putri 0813 8578 5779
  2. Vico Alexis Tani 0816 148 0751
  3. Rahmat Hidayat 0815 822 4795

informasi lebih lanjut mengenai gerakan ‘merah-putih untuk abu-abu’ bisa menghubungi

  1. Lintang Putri 0813 8578 5779
  2. Vico Alexis Tani 0816 148 0751
  3. Rahmat Hidayat 0815 822 4795
  4. Ferlita 0811 140 893

Untuk Merah-Putih di Republik Abu-Abu, mari kaitkan tangan kita!

Salam Indonesia Satu,

merah-putih untuk abu-abu

*) foto koleksi pribadi rahmat dan vico

menanam cinta

image

Hadiah paling manis yang pernah saya terima sewaktu kecil dari Papa adalah sepetak tanah di halaman samping rumah kami di Manado.

Ini bukan sepetak tanah layaknya kavling perumahan atau juga seukuran petak sawah. Bukan. Ini hanya sebuah lahan kosong yang memanjang di samping rumah, yang diberikan Papa kepada saya dan boleh saya tanami apa saja.

‘Kamu boleh menanam apa pun yang kamu mau di sini. Petak tanah di samping rumah ini, punya kamu,’ kata Papa. ‘Dan jangan memetik apa pun sembarangan dari tanaman yang lain,’ pesannya.

Saya mengangguk, menatap tanah kosong yang memanjang dekat pintu dapur dengan takjub. Ini lahan saya.

Papa saya memang senang menanam. Pekarangan rumah selalu rimbun dan penuh dengan tanaman rupa-rupa. Mulai dari pohon buah-buahan—sirsak, jambu, alpukat, durian–sayur-mayur, sampai bunga.

Diberi kepercayaan mengelola petak tanah ini tentunya membuat dada saya membusung bangga. Di antara semua anaknya, cuma saya yang diberi lahan khusus untuk ikutan bertanam seperti Papa. Kata Papa, tangan saya dingin. Megang apa saja, tanpa perlu terlalu banyak berupaya jadi sesuatu. Termasuk bercocok tanam.

Padahal saya tahu. Ada fakta lain tentang tangan. Tangan saya lemah. Tak seperti tangan anak kebanyakan. Saya bahkan tak kuat mengangkat nampan berisi piring atau gelas minum. Saya juga bahkan tak bisa menggenggam beras.

Tapi, dengan fakta itu, saya tetap mendapatkan hadiah sepetak tanah yang harus saya urus.

*

Rumah kami, mulai dari rumah di Palembang sampai rumah sekarang di Malang,  selalu paling rimbun di antara rumah tetangga yang lain. Paling teduh. Dan paling cantik. Apalagi kalau anggrek Papa sedang berbunga semua. Atau pohon buah-buahan yang ditanam Papa sedang berbuah lebat.

Jadi, sewaktu mendapatkan tanah itu, saya bertekad ingin menanam sesuatu yang berguna. Tapi kalau harus menanam pohon rambutan atau jambu, harus berapa lama lagi saya menunggu agar hasil tanaman saya bisa berguna? Saya putuskan petak tanah itu saya tanami dengan sayur-sayuran, yaitu daun seledri, daun bawang, cabai, dan kangkung.

Tanaman terakhir gagal karena kangkung yang saya tanam ternyata bukan kangkung darat. Ini pun saya ketahui setelah Papa memberitahu bahwa kangkung yang saya tanam tidak sama dengan kangkung darat yang saya lihat banyak tumbuh liar di sekitar perumahan kami.

Alasan lain kenapa saya memilih sayur-mayur karena itu paling gampang. Saya tak perlu mencangkul. Hanya perlu menggemburkan tanah dengan sekop. Tentu ini tak seberat pekerjaan mencangkul bukan?

Setiap sore dan hari libur, bersama Papa, saya akan sibuk mengurusi tanaman saya. Papa saya sibuk dengan semua tanamannya yang ada di seluruh pekarangan rumah. Mulai dari depan, samping kanan, hingga belakang. Hanya samping kiri, separuhnya adalah lahan saya. Sisanya punya Papa semua.

Saya suka aktivitas bertanam dengan Papa. Ini aktivitas yang membuat saya merasa dekat dengannya. Dia mengajari saya bahwa tanaman pun punya perasaan. Gak boleh menginjak rumput, jangan memetik bunga atau buah sembarangan, Jangan mukul-mukulin pisau atau benda tajam ke pokok pohon. Walaupun ada juga beberapa tanaman yang pokok pohonnya harus dipukul-pukul agar bisa cepat berbuah.

Satu sore, ketika saya sedang menggemburkan tanah di kebun kecil saya, Papa datang menghampiri.

‘Sering diajak ngobrol nggak tanamannya?’ tanyanya sambil membersihkan tangan di keran air yang berada dekat ‘kebun’ saya.

‘Ngomong?’

‘Iya, tanaman juga punya perasaan. Kalau kamu nanamnya nggak pake hati, dia juga nggak cepat besar. Nggak cukup pupuk saja. Tanaman perlu diajak ngomong.’

Saya melihat tanaman saya yang tak kunjung gemuk. Tumbuh, sih. Tapi kurus-kurus. Daun seledri saya kecil-kecil. Begitu juga dengan daun bawang dan tanaman cabai.

‘Sambil nyiram atau sambil menggemburkan tanah, coba diajak ngobrol. Nyiramnya juga jangan kasar-kasar.’

Saya, dari kecil sampai sekarang, punya daya imajinasi yang luar biasa. Waktu kecil, saya suka buat boneka dari daun singkong dan rumput lalu melakukan pertunjukan teater dengan boneka-boneka ini. Audiens saya anak-anak kecil tetangga kompleks.

Jadi, saya membayangkan petak tanah saya ini seperti panggung pertunjukan dan tanaman yang saya tanam adalah pemainnya. Saya beri nama mereka satu per satu. Setiap hari, sebelum pergi sekolah, saya sapa mereka. Sore hari, sebelum mandi, sembari menyiram, saya ajak ngobrol tanaman ini. biasanya saya menceritakan peristiwa-peristiwa di sekolah. Kadang saya mengarang cerita juga.

Ajaib. Tanaman yang saya tanam membesar. Daun seledri saya hijau dan terlihat sehat. Begitu juga dengan daun bawang. Cabai saya mulai berbunga. Saya tertawa senang. Ternyata, Papa tidak bohong.

Momen paling menyenangkan dari itu semua adalah ketika nenek saya, Mantet—demikian saya memanggilnya, singkatan dari mama bontet (gendut)—bertanya apakah dia boleh meminta daun seledri dan daun bawang dari kebun saya untuk sup yang akan dimasaknya.

‘Boleh!’ Saya menjawab lantang. Merasa telah melakukan hal yang besar.

Mantet lalu pergi ke petak kebun saya. ‘Kamu mau memetiknya sendiri?’

Pertanyaan sederhana ini justru membuat saya terdiam. Memetik? Saya melihat ke arah teman-teman saya yang tampak hijau segar dan rimbun. Saya tak tahu bagaimana cara memetiknya. Lalu, setelah dipetik, apakah mereka akan baik-baik saja?

Saya menggeleng.

Mantet lalu membungkuk, dia memetik daun seledri dan daun bawang saya. Beberapa menjadi gundul. Tak lagi hijau dan terlihat jelek. Sesaat, saya sempat menyesali telah memperbolehkannya memetik sayur-sayuran dari ladang kecil saya.

Sore itu, saya tidak bersemangat seperti biasanya. Saya hanya duduk di teras sambil melihat Papa yang sedang sibuk membersihkan daun bunga anggreknya.

‘Kamu kenapa?’

‘Kebunku gundul, Pa.’

‘Kenapa? Dipatuk ayam tanamannya?’

‘Bukan. Tadi dipetik. Diambil buat sup yang dimasak Mantet.’

‘Ooooh. Bagus itu.’

‘Bagus?’

Papa mengangguk. Ia lalu mengajak saya ke petak kebun saya yang tampak gundul.

‘Agar bisa tumbuh lebih banyak, beberapa harus diambil kalau sudah tiba waktunya. Supaya helai seledri dan daun bawangmu yang hijau ini tidak membusuk karena semakin tua, ya memang harus dipetik.’

Saya terdiam.

‘Dengan dipetik, berarti daun baru akan muncul. Semua itu ada masanya. Kalau dibiarkan malah akan membusuk dan nggak ada gunanya,’ kata Papa sambil mencabuti helai-helai daun yang lain.

‘Nanti tumbuh lagi?’

Papa mengangguk. ‘Nyiramnya jangan kebanyakan ya. nanti jadi busuk.’

image

 *

Papa benar. Beberapa hari kemudian, pucuk-pucuk daun yang baru bermunculan. Warna hijau pucatnya menyembul sedikit demi sedikit. Daun baru. Harapan baru. Hidup baru. Namun, masih dari batang tanaman yang sama.

 *

Satu sore, sepulang dari sekolah, saya dikejutkan dengan kondisi kebun saya yang berantakan. Rupanya ayam tetangga mematuk dan menginjak-injaknya. Saya menangis sejadi-jadinya. Kesal yang luar biasa. Jauh lebih kesal daripada ketika tahu daun tanaman saya dimakan ulat.

Saya jadi membenci ayam.

Sore itu, ketika Papa pulang dari kantor, dia mendapati saya sedang merapikan petak kebun sambil menangis.

‘Ayam, ya?’

‘Aku benci ayam! Aku mau bikin pagar aja,’ jawab saya.

Papa tidak berbicara apa pun. Dia hanya membantu saya merapikan kebun saya. ‘Ini masih bisa ditanam lagi.’

‘Tapi ayam itu akan balik lagi. Nanti mati lagi.’

‘Tanaman ini lebih kuat dari yang kamu duga. Selama kamu masih mau mengurusnya dan menjaganya, dia akan baik-baik saja. Yang membuat tanaman ini mati nanti, bukan ayam. Tapi ketika kamu berhenti menanam dan mengurusnya.’

Saya terdiam. Pada saat bersamaan, saya mendengar bunyi kambing mengembik. Rupanya, kambing tetangga memakan daun tanaman yang Papa tanam di sepanjang pagar.

Papa mengusir kambing-kambing itu. Saya mendengar dia sedikit menggerutu, tetapi itu hanya berupa, ‘Ya, kasihan tanamannya, deh. Padahal baru juga mau berbunga.’

Sewaktu di Manado, kami memang tinggal di kompleks kejaksaan yang berada di semacam lembah. Para tetangga suka memelihara kambing. Juga kambing dari penduduk di luar kompleks acapkali masuk ke perumahan dan memakan tanaman yang ada.

Tak lama, dengan kesabarannya, Papa sibuk merawat tanamannya yang dimakan kambing. Dan saya baru sadar, ekspresi Papa yang paling saya suka adalah ketika dia sedang menanam. Wajahnya yang keras akan terlihat lembut dan keibuan. Wajah yang sama seperti ketika dia menggendong dan merawat saya yang sedang sakit.

Papa lagi-lagi benar, yang membuat tanaman mati itu bila manusia berhenti merawatnya.

 *

Saya termasuk anak yang beruntung. Hidup berpindah-pindah dari satu kota ke kota lainnya. Tapi, Papa tak pernah luput mengenalkan saya kepada alam. Dia yang mengajari saya membedakan beragam jenis pohon. Dia yang mengajak saya menjelajah hutan dan kebun durian di pelosok desa di Sumatra. Menyusuri sungai dan laut. Dia juga mengajak saya ke perkebunan pala, cengkih, cokelat, langsat yang ada di Sulawesi.

Beranjak dewasa, saya melakukan perjalanan saya sendiri. Saya menjelajah hutan di Way Kambas, pergi ke Pagar Alam dan naik gunung bersama teman-teman. Mendaki Bukit Panderman di Batu, lalu bermukim di kota kecil Cherokee yang ada di lembah, di hutan Great Smokey Mountain, North Carolina, USA.

Saya punya mimpi pergi ke hutan di Kalimantan yang konon vegetasinya luar biasa. Setiap ketinggian yang berbeda memiliki vegetasi berbeda pula. Saya juga kepingin melihat anggrek hitam di hutan Irian Jaya. Dan masih ada sejuta keinginan saya yang lain.

Tapi keinginan terbesar saya, yang timbul-tenggelam di antara ketakutan saya, adalah melihat ibu bumi ini terus ada.

Seperti kata Papa, yang membuat alam mati itu ketika manusia berhenti mengurus dan memelihara. Menanam mungkin tak sukar untuk orang-orang di pedesaan. Itu bagian dari kehidupan dan kearifan lokal mereka. Tapi, tinggal di perkotaan yang miskin lahan, itu memang problematika sendiri. tetapi bukan mustahil.

Tinggal manusianya mau apa tidak.

 *

image

Selalu ada saat di mana kondisi berbalik. Dulu kita yang dirawat orangtua, Beranjak dewasa dan kedua orangtua kita kian uzur, giliran kita yang menjaganya.

Ibu bumi kian tua. Selayaknya seorang ibu, dia telah memberi banyak, tanpa meminta. Sebelum terlambat, ini waktunya kita anak ibu bumi mengurusnya. Menjaganya.

Membalas cinta yang tanpa syarat dengan menanam.

Menanam cinta. menanam hidup. Menanam pohon.

pada suatu pagi yang tak bersalju

‘KALAU ingin belajar menulis padat,  Kawabata ini salah satu yang terbaik, kurasa,’ kata A.S Laksana pada suatu pagi melalui layanan SMS.

Saya yang masih setengah sadar dari tidur mendadak terbangun dan duduk tegak. Sambil membersihkan kotoran di mata yang membuat pandangan mengabur, saya membaca sekali lagi SMS itu. Mas Sulak, demikian saya biasa memanggilnya, memang menuliskan SMS itu. Dan buat saya, SMS itu bukan SMS biasa. SMS itu dari seorang penulis yang diam-diam saya kagumi kejeliannya dalam memilih kata.

Kalau kalian pernah membaca buku kumpulan cerpen berjudul, ‘Bidadari yang Mengembara’, yang dinobatkan sebagai Sastra Terbaik 2004 Indonesia versi Majalah Tempo, dialah penulisnya. 

***

‘NOVEL Kawabata ini seperti puisi panjang. Semua kata-katanya memiliki makna ganda. Dan itu luar biasa indah dan puitis.’ Petikan percakapan itu masih jelas ada di ingatan saya. Mas Sulak dalam proses menerjemahkan Snow Country, karya master piece Yasunari Kawabata ini, sempat berkali-kali menelepon saya untuk menceritakan proses pengalihbahasaannya. Bagaimana Kawabata mampu membuat ia tekun dan tertantang untuk bisa menghadirkan Snow Country dalam versi bahasa Indonesia yang seindah aslinya.

‘Kautahu,’ kata Mas Sulak, ‘adegan jendela senja itu luar biasa puitis.’

‘Adegan yang mana, Mas?’

‘Ketika tokoh utama bertemu dengan geisha itu di kereta api. Ketika senja memantulkan wajahnya di jendela kereta api, dan si tokoh utama menatap kecantikannya dari jendela senja buram kereta api. Itu luar biasa indah,’ terang Mas Sulak lamat.

‘Aku menyebut itu sebagai adegan jendela senja,’ lanjutnya seolah hendak menekankan. Ada jeda di intonasi suaranya yang entah kenapa, seperti juga menahan sekian detik jantung saya untuk berdetak.

Saya terdiam. Mencoba membayangkan jendela senja yang dimaksud Mas Sulak. Wajah cantik si geisha yang pipinya sewarna angsa baru dibului. Saya menduga-duga, kisah cinta yang ditulis Kawabata ini pastilah begitu menyihir sehingga Mas Sulak mau menghabiskan waktunya menelepon saya untuk membahas agedan-adegan di dalamnya yang membuat ia bersemangat dan tertantang untuk menerjemahkan.

Sejujurnya, saya tak pernah memiliki pertimbangan khusus ketika memutuskan untuk membeli rights penerbitan Snow Country karya Kawabata ini di Indonesia. Saya hanya tahu dia penulis Jepang yang legendaris. Snow Country adalah karya sastra abadi yang melulu dibahas, tak hanya di Jepang, tetapi juga dalam skala internasional. Pertama kali berkenalan dengan Kawabata ketika saya masih duduk di bangku kuliah. Saya jatuh cinta dengan pilihan katanya ketika membaca Seribu Burung Bangau (Senbazuru).

Awal tahun 2009, tanpa sengaja saya menemukan Snow Country di sebuah toko buku khusus buku berbahasa asing.

Sesungguhnya saya hanya ingin kembali mengenang lorong di perpustakaan tua tempat saya menemukan Seribu Burung Bangau. Bau buku-buku tua dan warna muram rak kayunya. Kembali merasakan gairah di setiap pilihan kata Kawabata ketika saya membacanya di tepi jendela tua berdebu.

Dan tergeraklah saya membeli lalu membacalah Snow Country. Sebuah kisah cinta yang melemparkan saya ke sebuah daerah salju di Jepang. Menyelinap masuk, menjadi penikmat bisu cerita cinta Shimamura dan Komako. Sebuah kisah cinta yang telah gagal sejak pertama kali keduanya bertemu.

***

MAS Sulak berkali-kali menunda mengirimkan hasil terjemahannya kepada saya. Padahal berkali-kali pula ia menelepon untuk memberitahu buku itu telah selesai ia terjemahkan dalam waktu sebulan. ‘Aku rasa masih ada kata yang kurang pas,’ ujarnya di telepon beberapa hari lalu saat ia merasa kurang sreg dengan hasil terjemahannya. ‘Beri aku waktu satu hari lagi. Aku ingin mengecek semuanya lagi. Ini yang terakhir kali.’ Dan pagi ini, ia memenuhi janjinya. Terjemahan itu telah ia kirimkan ke e-mail saya disertai sebuah pemberitahuan lewat SMS.

Membaca SMS Mas Sulak seperti membaca haiku buat saya.

‘Sudah saya kirim satu setengah jam yang lalu.

Tapi tak usah buru-buru kaubuka karena ini hari libur kan?’ tulisnya.

Saya mengucapkan terima kasih atas kerja kerasnya. Buat saya, bekerja sama dengan Mas Sulak untuk menerjemahkan buku ini memberikan pengalaman yang menyenangkan. Saya yakin Mas Sulak tak pernah sadar, bahwa dia telah mengajari saya banyak hal dalam urusan tulis-menulis, jauh sebelum ia menerjemahkan buku di GagasMedia.

‘Aku harus kerja keras untuk mengalihkan makna ganda dalam kalimat-kalimatnya. Itu yang tidak mudah,’ kata Mas Sulak di SMS.

Saya tahu, menerjemahkan itu adalah proses yang tidak mudah. Penerjemah yang baik tentunya sangat berhati-hati agar karya terjemahannya tak mencederai karya asli penulis. Bagaimanapun, tak bisa dipungkiri, proses sulih-menyulih kerap kali mengurangi rasa sebuah cerita. Inilah tantangan menerbitkan karya terjemahan. Proses ini bukan sekadar mengubah kata-kata asing ke dalam bahasa ibu kita. Ia juga harus bisa menangkap dengan tepat apa yang dimaksudkan si penulis, namun tetap memudahkan si pembaca memahami dalam bahasa lokal.

‘Saya tahu. Terima kasih, Mas Sulak. Kami juga akan terus belajar agar bisa menerbitkan buku dengan lebih baik lagi,’ balas saya lewat layanan yang sama.

Tak lama, sebuah pesan masuk lagi ke inbox handphone saya. ‘Terbitkan lagi novel terjemahan yang bagus. Tapi harus cari penerjemah yang bahasa Indonesianya bagus. Dari situ pembaca bahasa Indonesia bisa belajar banyak. Dan tentu, menulis lebih bagus.’

Kali ini saya langsung berdiri tegak dan buru-buru mencari Miss O—nama macbook saya. Saya ingin segera membuka e-mail dan membaca Snow Country karya Kawabata yang diterjemahkan Mas Sulak.

Entah kenapa, saya juga tiba-tiba ingin hari segera berganti menjadi Senin. Saya ingin bisa segera ke kantor dan bertemu teman-teman saya. Lalu bersama-sama dengan mereka menerbitkan buku seperti yang Mas Sulak bilang. Buku yang bisa membuat pembacanya belajar banyak dan menulis dengan lebih bagus.